JK: Azra Lebih Pintar Daripada Menteri

PDFPrintE-mail

Mantan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla memberikan penghargaan tinggi kepada cendekiawan muslim Prof. Dr. Azyumardi Azra dengan mengatakan bahwa beliau lebih cerdas daripada menteri semasa ia bertugas sebagai wakil presiden. Pujian ini ia sampaikan dalam launching buku "Cerita Azra" di Hotel Nikko Jakarta, Rabu malam.  Pada saat Jusuf Kalla menjabat sebagai Wakil Presiden RI, Azyumardi memang menjadi sekretarisnya (Seswapres). Selain menyoroti kecerdasan Azra, Jusuf Kalla juga memuji kesederhanaan pria yang dianugerahi gelar kebangsawanan Inggris ini. "Bahkan saking sederhananya, Azra jarang ganti warna bajunya," tukas Kalla yang disambut gelak tawa hadirin.

Launching yang digelar oleh Penerbit Erlangga ini dihadiri lebih dari 60 undangan yang terdiri atas wartawan media cetak dan elektronik serta kolega Azyumardi Azra. Acara talkshow dalam launching ini menampilkan para pakar yang merupakan sahabat Azyumardi Azra: H. M. Jusuf Kalla, Prof. Dr. Komaruddin Hidayat, dan Todung Mulya Lubis. Begitu banyaknya sisi kehidupan Azyumardi Azra yang diulas dalam acara ini membuat hadirin enggan untuk meninggalkan kursi hingga acara berakhir. Talkshow dipandu oleh presenter TV One, Bagus Priambodo.

Prof. Dr. Komaruddin Hidayat yang sekarang menjadi penerus Azyumardi Azra sebagai rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Jakarta menyatakan bahwa Azyumardi Azra merupakan jendela dinamika Islam di Indonesia. Azra telah berhasil membawa UIN ke dunia internasional, dengan fakta bahwa Dunia Barat kini melihat Islam di Indonesia melalui 3 (tiga) organisasi, yaitu Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama, dan UIN. Sedangkan pakar hukum Todung Mulya Lubis mengagumi sosok Azra sebagai seorang senior yang haus akan pengetahuan. Azra merupakan tokoh Islam liberal yang tidak berafiliasi dengan partai politik manapun, termasuk dengan kelompok Jaringan Islam Liberal sendiri.

Dalam kalimat penutupnya, Prof. Dr. Azyumardi Azra merasa "miris" dengan nasib umat Islam yang mayoritas namun memiliki perasaan sebagai orang minoritas. Oleh karena itu, dalam bukunya beliau mengusahakan agar umat Islam bangga akan keislamannya, tidak terkungkung oleh perasaan dan sentimen tertentu.

Buku "Cerita Azra" yang diterbitkan oleh Penerbit Erlangga ditulis oleh seorang wartawati, Andina Dwifatma, yang mengupas perjalanan hidup Prof. Dr. Azyumardi Azra sejak kecil hingga diakui dunia sebagai salah satu cendekiawan muslim berwawasan internasional.

Most Read Articles

Acara Akan Datang


esis emir